pembuat-film-dokumenter-dirikan-adn-korda-banyumas-raya-Rapat virtual pembentukan Asosiai Dokumenteris Nusantara (ADN) Koordinator Daerah (Korda) Banyumas Raya, di markas CLC Purbalingga, Selasa (21/4/2020) malam. (prasetiyo/koranbernas.id)


prasetiyo

Pembuat Film Dokumenter Dirikan ADN Korda Banyumas Raya

BAGIKAN

KORANBERNAS.ID, PURBALINGGA -- Di masa pandemi Covid-19, Asosiai Dokumenteris Nusantara (ADN) Koordinator Daerah (Korda) Banyumas Raya berdiri. Pendirian ini lewat rapat secara daring para pembuat film dokumenter di wilayah Banyumas Raya, pada Selasa (21/4/2020) malam.

Inisiator pembentukan ADN Korda Banyumas Raya, Bowo Leksono, kepada koranbernas.id, Rabu (22/4/2020), mengatakan mendasarkan keaktifan komunitas film di Banyumas Raya yang tergabung di Jaringan Kerja Film Banyumas Raya (JKFB), pihaknya baru melibatkan Kabupaten Purbalingga, Cilacap, dan Kebumen.

 


Baca Lainnya :

“Setelah deklarasi, salah satu programnya menjaring keanggotaan, termasuk Kabupaten Banjarnegara dan Banyumas, baik secara pribadi maupun komunitas,” jelas Bowo Leksono yang juga Direktur Cinema Lovers Community (CLC) Purbalingga.

CLC adalah komunitas pecinta dan pegiat perfilman di Purbalingga yang produktif membikin film-film pendek maupun dokumenter.

Lewat rapat virtual yang diikuti 10 pegiat dokumenter Banyumas Raya, disepakati kepengurusan ADN Korda Banyumas Raya. Sebagai ketua Insan Indah Pribadi dari Cilacap, Sekretaris Puput Juang Restu Aditya dari Kebumen, dan Nur Muhammad Iskandar dari Cilacap.

Menurut ketua terpilih, Insan Indah Pribadi, di Indonesia selama ini film dokumenter masih dipandang sebelah mata. Untuk itu, perlu membuat asosiasi memperkuat peran pembuat dan karya dokumenter.

 


Baca Lainnya :

“Pendirian ADN Korda Banyumas Raya mengikuti berdirinya ADN dari pusat dan berdirinya puluhan ADN korda dari berbagai daerah di Indonesia,” kata presiden Komunitas Sankanparan Cilacap ini.

Saat deklarasi, tidak hanya membahas kepengurusan dan keanggotaan, namun juga program yang bisa dilakukan selama pandemi ini, yaitu memulai penjaringan anggota dan pendataan karya dokumenter di wilayah Banyumas Raya. Selain itu persiapan program Rekam Pandemi bersama seluruh ADN se-Indonesia.

Eka Andreansyah, salah satu peserta deklarasi, merasa perlu dan penting bergabung dalam asosiasi ini. “Sebagai junior di dokumenter, berasosiasi itu untuk memperkuat jejaring komunikasi dan informasi, selain menjalankan program-program secara bersama,” ujar pegiat dokumenter dari Kabupaten Kebumen ini.

Usai deklarasi, ADN Korda Banyumas Raya bersama korda daerah lain se-Indonesia resmi menjadi bagian dari Asosiasi Dokumenteris Nusantara, menjalankan program daerah dan program pusat secara bersama.

Ketua Umum ADN, Toni Trimarsanto, mengatakan ADN adalah tempat bagi para pembuat dan mereka yang berminat pada film dokumenter. “Siapapun bisa menjadi anggota sejauh mempunyai minat dan karya di film dokumenter,” jelas pemilik Rumah Dokumenter Klaten Jawa Tengah.

Toni menegaskan, ADN sedang melakukan upaya konsolidasi organisasi dengan mengembangkan Korda di banyak wilayah tanah air, dan terus menerus mendorong pertumbuhan produktif kekaryaan bagi anggota. “Korda ADN Banyumas Raya menjadi penting, lantaran wilayah ini mempunyai tradisi kuat dalam produksi film dokumenter, dan telah mempunyai jaringan produktif sejak lama,” ujarnya. (eru)



BAGIKAN

BERITA TERKAIT

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini